PENGERTIAN (DEFINISI) RUQYAH
Sebelum kita membahas lebih jauh masalah hukum ruqyah menurut islam, sangat perlu untuk kita ketahui tentang definisi/arti dari “Ruqyah” itu sendiri. Ruqyah, jama’nya adalah “ruqaa”, yaitu bacaan-bacaan untuk pengobatan yang syar’i (yaitu didasarkan pada riwayat yang shahih, atau sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang telah disepakati oleh para ‘Ulama). Dengan kata lain “Ruqyah” adalah suatu cara untuk mengobati guna-guna, sihir, dan penyakit lainnya menurut Al-Qur’an dan Sunnah.
Penyembuhan dengan Al-qur’an dan apa yang dicontohkan dan ditegaskan oleh Nabi Muhammad SAW, merupakan penyembuhan yang bermanfaat sekaligus sebagai penawar yang sempurna.
Allah SWt berfirman :
Dan Jikalau kami jadikan Al Quran itu suatu bacaan dalam bahasa selain Arab, tentulah mereka mengatakan: “Mengapa tidak dijelaskan ayat-ayatnya?” apakah (patut Al Quran) dalam bahasa asing sedang (rasul adalah orang) Arab? Katakanlah: “Al Quran itu adalah petunjuk dan penawar bagi orang-orang mukmin. dan orang-orang yang tidak beriman pada telinga mereka ada sumbatan, sedang Al Quran itu suatu kegelapan bagi mereka . mereka itu adalah (seperti) yang dipanggil dari tempat yang jauh.”
“Dan kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian”.
“Hai manusia, Sesungguhnya Telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman”.
Al-Allamah Ibnul Qayyim rahimallah mengemukakan “Barangsiapa yang tidak dapat disembuhkan oleh Al-Qur’an, berarti Allah tidak memberikan kesembuhan kepadanya. Dan barang siapa tidak dicukupkan oleh Al-Qur’an, maka Allah tidak memberikan kecukupan kepadanya.”
Setelah saya kemukakan tentang definisi dari ruqyah dan beberapa ayat yang menyatakan tentang fungsi Al-qur’an sebagai “Asy-Syifa’ (penyembuh)“, maka jelaslah sudah jika hukum dari ruqyah adalah “boleh”.
Para Ulama’ pun juga sepakat bahwa ruqyah diperbolehkan dengan beberapa syarat, diantaranya :
  1. Ruqyah itu dengan menggunakan firman Allah SWT atau asma’ dan sifatnya atau Sabda Nabi SAW.
  2. Ruqyah itu boleh diucapkan dalam bahasa arab atau bahasa lain yang difahami maknanya.
  3. Harus diyakini bahwa bukanlah dzat ruqyah itu sendiri yang memberikan pengaruh, tetapi yang memberikan pengaruh adalah kekuasaan Allah SWT, sedangkan ruqyah hanyalah salah satu sebab/sarana saja. Atau dengan kata lain ruqyah ini diperbolehkan asalkan tidak mengandung unsur kemusyrikan.
Mengenai pendapat tentang hukum ruqyah itu “HARAM” dengan dalih bahwa pengkhususan pembacaan ayat-ayat al-qur’an yang dibaca dengan suatu niat atau fungsi dan maksud yang tertentu serta dengan dalih bahwa ruqyah akan menghilangkan atau mengurangi ke-tawakal-an kita kepada Allah SWT, maka dalam risalah ini akan saya bahas dan saya ketengahkan beberapa dalil untuk membantah pendapat tersebut yang didasarkan pada beberapa dalil naqli maupun aqli.
Berdasarkan dalil naqli yang disandarkan pada tuntunan Al-Qur’an dan Sunnah dari Rasulullah Muhammad SAW, seperti yang tertera dalam syarat dibolehkannya ruqyah menurut pendapat ulama’ adalah terdapat contoh atau pernah dilakukan oleh Rasulullah Muhammad SAW maupun shohabat. Oleh karena itu berikut ini akan saya ketengahkan disini beberapa dalil yang membuktikan bahwa ruqyah pernah dilakukan dan dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW maupun para shohabat.
DALIL PERTAMA
عن عائشة زوج النبى صلى الله عليه وسلم النها قالت : كان أذ اشتكى رسول الله صلى الله عليه و سلم رقاه جبريل قال: بسم الله يبريك ومن شر حاسد أذ حسد وشر كل ذى عين

 

” Dari ‘Aisyah r.a. Istri Rasulullah SAW, katanya :” Bila Rasulullah SAW sakit, jibril datang memanterainya. Ucap Jibril, “Bismillahi yudrika, wa min kulli daa-in yusyfiika, wa min syarri hasidin idza hasad, wa syarri kulli dzi’ainin. ” (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2047)
DALIL KEDUA
عن أبى سعيدان جبريل أتى النبى صلى الله عليه وسلم فقال: يا محمدا شتكيت ؟ فقال نعم قال بسم الله ارقيك من كل شئ يؤذيك من شر نفس او عين حاسد الله يشفيك بسم الله ارقي
” Dari Abi Sa’id r.a. katanya :” Jabril datang kepada Nabi SAW lalu bertanya :” Ya, Muhammad ! apakah engkau sakit ?” Jawab beliau :” Ya !” Lalu Jibril membaca membaca mantera , “Bismillahi arqiika min kulli sya-i-in yu’dziika, min syarri nafsin au ‘ainin hasidin, Allohu yasyfiika, bismillahi arqiika “ (Hadits Shahih Riwayat Muslim No. 2048)
DALIL KETIGA
عن عائشة قالت كان رسول الله صلى الله عليه و سلم أذ اشتكى منا أنسان مسحه بيمنه ثم قال : أذ هب البأس رب الناس واشف أنت الشافى, لا شفاء ألا شفاؤك شفاء لايغادر سقاما
“Dari ‘Aisyah r.a. katanya :” Apabila salah seorang diantara kami sakit, Rasulullah SAW memegangnya dengan tangan kanan, lalu beliau ucapkan :”Adzhibil ba’sa rabban naas, wasyfi, antasy syaafi, laa syifa-a illa syifa-uka syifaan laa yughadiru saqooman …. (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2052)
DALIL KEEMPAT
عن عائشة قالت كان رسول الله صلى الله عليه و سلم أذ مرض احد من اهله نفث عليه بالمعوذات فلما مرض مرضه الذى مات فيه جعلت أنفث عليه وامسحه بيد نفسه لا نها كانت اعظم بركة من يدى
“Dari ‘Aisyah r.a. katanya:” Apabila salah seorang istri Rasulullah SAW. sakit, beliau tiupkan kepadanya surat-surat al-mu’awwidzat . Maka tatkala beliau sakit hampir meninggal, kutiupkan pula kepadanya dan kusapukan tangannya ketubuhnya, karena tangan beliau labih besar barakahnya daripada tanganku.” (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2053)
DALIL KEEMPAT
عن عائشة أن النبى صلى الله عليه و سلم كان أذ اشتكى يقرأ على نفسه بالمعوذات وينفث فلما استد و جعه كنت اقرا عليه ومسح عنه بيده رجاء بركتها
“Dari ‘Aisyah r.a. katanya :” Nabi SAW sakit, lalu beliau beca untuk dirinya sendiri surat mu’awwidzat, kemudian beliau tiupkan. Tatkala sakit beliau bertambah keras, kubacakan surat-surat itu diatasnya, kemudian kusapukan dengan tangannya sambil mengharapkan barakah daripadanya” (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2054)
DALIL KELIMA
عن عبد الرحمن الاسواد عن ابيه قال سألت عائشة عن الرقية فقالت رخص رسول الله صلى الله عليه و سلم لاهل بيت من الانصار فى الرقية من كل ذى حمه
“Dari ‘Abdurrahman Al-Aswad, dari bapaknya r.a. katanya :” Aku pernah bertanya kepada ‘Aisyah tentang mantera. Jawabnya:” Rasulullah SAW membolehkan suatu keluarga Anshar melakukan mantera untuk setiap penyakit demam” (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2055)
DALIL KEENAM
عن عائشة أن رسول الله صلى الله عليه و سلم كان أذ اشتكى ألانسان الشئ منه او كانت به قرحة او جرح قال النبى صلى الله عليه و سلم باصبعه هكذا ووضع سفيان سبابته بالارض ثم رفعها باسم الله تربه ارضنا بريقة تعضنا ليسفى به سقيمنا باذن ربنا
“Dari ‘Aisyah r.a. katanya :” Apabila seseorang mengadukan suatu penyakit yang dideritanya kepada Rasulullah SAW., seperti sakit bisul, kudis atau luka, maka Nabi SAW berucap sambil menggerakkan ana jarinya seperti ini – Sufyan meletakkan telunjuknya ke tanah kemudian mengangkatnya – Bismillahi turbatu ardhina biriqati ba’dhina bi yusyfaa bihi saqiimuna bi idzni rabbinaa” (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2056)
DALIL KETUJUH
عن عائشة قالت كان رسول الله صلى الله عليه و سلم بأمرنى ان استرقى من العين
“Dari ‘Aisyah r.a. katanya :” Rasulullah SAW menyuruhku supaya memanterai penyakit dari pengaruh pandangan mata”. (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2057)
DALIL KEDELAPAN
عن أنس قال رجص رسول الله صلى الله عليه و سلم فى الرقية من العين والحمة والنملة
“Dari Anas r.a. katanya :” Rasulullah SAW membolehkan memanterai penyakit karena pengaruh pandangan mata, penyakit demam, dank arena gigitan serangga.” (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2058)
DALIL KESEMBILAN
عن جابر بن عبدالله يقول رجص النبى صلى الله عليه و سلم لال حزم فى رقية الحية وقال لاسماء بنت عميش مالى ار اجسام بنى أخى ضارعة تصيبهم الحاجة قالت لاولكن العين تسرع اليهم قال ارقيهم قالت فعرصت عليه فقال : ارقيهم. (راوه المسلم فى صححه)
“Dari Jabir bin ‘Abdullah r.a. katanya :” Rasulullah mebolehkan keluarga Hazm memanterai bekas gigitan ular.” Dan beliau bertanya kepada Asma’ binti ‘Umaisy, “ kelihatannya tubuh anak saudaraku ini kurus kering. Apakah mereka kurang makan ?” Jawab Asma’, Tidak! Mereka terkena penyakit pengaruh pandangan pandangan mata.” Sabda Nabi SAW.” Manterailah mereka !” Lalu kuminta agar beliau sudi memanterai mereka. Tetapi beliau mengatakan “Manterailah mereka oleh kalian.” (Hadits Shahih Muslim, No. 2060)
DALIL KESEPULUH
عن جابر بن عبدالله يقولو لدغت رجلا منا عقرب ونحن جلوس مع رسول الله صلى الله عليه و سلم فقال يا رسول الله : أرقى ؟ قال من استطاع منكم ان ينفع اخاه فليفعل
“Dari Jabir bin Abdullah r.a. katanya :” Seorang laki-laki dari keluarga kami digigit kata ketika kami sedang duduk bersama Rasulullah SAW. Lalu berkata seorang laki-laki: “ Ya Rasulallah ! Bolehkah aku memanterainya ?” Jawab beliau: “ Siapa yang sanggup diantara kalian menolong saudaranya. hendaklah dilakukannya.” (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2061)
DALIL KESEBELAS
عن جابر قال نهى رسول الله صلى الله عليه و سلم عن الرقى فجاء آل عمرو بن حسم الى رسول الله صلى الله عليه و سلم فقالو يارسول الله انه كانت عندنا رقية نرقى بها من العقرب وانك نهيت عن الرقى قال فعرضوها عليه فقال ماارى بأسا من استطاع منكم ان ينفع اخاه فلينفعه
“Dari Jabir r.a. katanya :” Rasulullah SAW. pernah melarang melakukan mantera. Lalu datang keluarga Amru bin Hazm kepada beliau seraya kata mereka:” Ya Rasulallah ! Kami mempunyai mantera untuk gigitan kala. Tetapi Anda melarang melakukan mantera. Bagaimana itu ?” Lalu mereka memperagakan mantera mereka dihadapan beliau. Sabda beliau, tidak ada jeleknya. Siapa yang sanggup diantara kalian memanfaatkan mantera untuk menolong saudaranya, hendaklah dimanfaatkannya (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2062)
DALIL KEDUA BELAS
عن عوف بن مالك لاسجعى قال كان نرقى فى الجهلية فقلنا يا رسو ل الله كيف ترى فى ذلك ؟ فقال : أعرضوا على رقاكم لا بأس بالرقى مالكم يكن فيه شرك
“Dari ‘Auf bin Malik Al Asyja’i r.a. katanya :” Kami biasa melakukan mantera pada masa jahiliyyah. Lalu kami bertanya kepada Rasulullah SAW., Ya, Rasulallah ! Bagaimana pendapat anda tentang mantera ?” Jawab beliau,” Peragakanlah manteramu itu dihadapanku. Mantera tidak ada salahnya selama tidak mengandung syirik.” (Hadits Shahih Riwayat Muslim, No. 2063)
DALIL KETIGA BELAS
و عن سعيد بن وقاص رضى الله عنه قال : عادنى رسول الله صلى الله عليه و سلم فقال : أللهم اشف سعدا, أللهم اشف سعدا, أللهم اشف سعدا.
“Dari Sa’id bin Abu Waqqash r.a. ia berkata :” Rasulullah SAW, menjenguk saya, kemudian berdo’a :” Allahummasyfi sa’dan, Allahummasyfi sa’dan, Allahummasyfi sa’dan . (H.R. Muslim)
Dari berbagai hadits yang saya kemukakan diatas, jelas sudah bahwa ruqyah pernah dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW dalam sunnahnya dan Nabi juga memperbolehkannya sebagaimana tertera pada hadits-hadits diatas.
Bahkan, dalam hadits shahih yang diriwayatkan oleh Muslim diatas –yakni nomor 2057, 2060, 2061-Nabi memerintahkan jika mampu untuk menggunakannya guna menolong saudaranya (orang lain), maka hendaklah dilakukannya.
Sedangkan mengenai pengkhususan pembacaan ayat tertentu yang digunakan untuk meruqyah, Nabi Muhammad SAW telah mencontohkannya dengan pembacaan Surat Al-Mu’awwidzat yakni surat al-falaq dan an-nas. Hal ini diperkuat juga dengan Asbabun Nuzul (latar belakang histories turunnya ayat ) surat al-falaq dan an-nas tersebut. Berikut ini saya kutip “Asbabun Nuzul” turunnya surat al-mu’awiidzat (surat al-falaq dan an-nas) yang ditulis oleh K.H.Q. Shaleh, H.A.A. Dahlan, dkk :
“Dalam suatu riwayat dikemukakan bahwa Rasulullah SAW. pernah mengalami sakit parah. Maka, datanglah kepada beliau dua malaikat, yang satu duduk disebelah kepala beliau dan yang satu lagi disebelah kaki beliau. Berkatalah malaikat yang duduk disebelah kaki beliau kepada malaikat yang duduk disebelah kepala beliau:” Apa yang engkau lihat ?” Ia menjawab:” Beliau terkena guna-guna.” Dia bertanya lagi :” Apa guna-guna itu ?” Ia menjawab :” Guna-guna itu sihir.” Dia bertanya lagi :” Siapa yang membuat sihirnya ?” Ia menjawab : “Labib bin A’sham al-Yahudi, yang sihirnya berupa gulungan yang disimpan didalam sumur keluarga si anu di bawah sebuah batu besar. Datanglah kesumur itu, timbalah airnya dan angkat batunya, kemudian ambilah gulungannya dan bakarlah.
Pada pagi harinya Rasulullah SAW mengutus ‘Amar bin Yasir dan kawan-kawannya. Setibanya di sumur itu, tampaklah airnya merah seperti air pacar. Air itu ditimbanya, dan diangkat batunya, serta dikeluarkan gulungannya kemudian dibakar. Ternyata dalam gulungan itu ada tali yang terdiri atas sebelas simpul. Kedua surat ini (Q.s. al-Falaq dan an-Nas) turun berkenaan dengan peristiwa tersebut. Setiap kali Rasulullah SAW mengucap satu ayat, terbakarlah simpulannya.”
Diriwayatkan oleh al-Baihaqi didalam Kitab Dalaa-ilun Nubuwwah, dari al-Kalbi, dari Abu Shalih, yang bersumber dari Ibnu ‘Abbas.
“Dalam riwayat yang lain dikemukakan bahwa kaum Yahudi membuat makanan untuk Rasulullah SAW., setelah memakan makanan itu, tiba-tiba Rasulullah SAW sakit keras, sehingga shahabat-shahabatnya mengira bahwa penyakit itu timbul akibat perbuatan Yahudi itu. Maka turunlah Jibril membawa dua surat itu (Q.s. al-Falaq dan an-Nas) serta membacakan ta’awud. Seketika itu juga Rasulullah SAW keluar menemui shahabat-shahabatnya dalam keadaan sehat wal ‘afiyat.”
Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim didalam Kitab ad-Dalaa-il, dari Abu Ja’far ar-razi, dari ar-Rabi’ bin Anas, yang bersumber dari Anas bin Malik.
Itulah telah saya kutibkan Asbabun Nuzul turunnya Q.s. al-Falah dan an-Nas sebagai penguat dari hadits Rasulullah SAW tentang surat al-Mu’awwidzat yang digunakan untuk meruqyah.
Mengenai ruqyah yang dianggap mampu mengurangi ketawakalan kita kepada Allah SWT, maka perlu diketahui bahwa tawakal adalah berserah diri sepenuhnya kepada Allah SWT yang mstinya setelah kita berusaha. Allah SWT telah berfirman :
“Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri”.
Dalam ayat tersebut diatas, jelas bahwa Allah memerintahkan kita untuk berusaha dalam segala hal, termasuk juga dalam hal mencari obat/dalam hal kesehatan. Usaha tersebut dapat berupa usaha dhahir (mencari obat dengan medis) ataupun dengan cara bathin (pengobatan dengan do’a, ayat-ayat al-qur’an atau yang sering disebut dengan ruqyah).
Jika penyakit itu adalah penyakit dhahir (seperti; influenza, kanker, batuk, panu, kadas, dll) maka pengobatannya dengan menggunakan pengobatan dhohiriyyah (pengobatan medis), namun jika itu adalah penyakit yang disebabkan kerena “SIHIR” maka jelas tidak akan mampu sembuh dengan pengobatan secara medis, dan mestinya harus diobati dengan cara ruqyah (bathin). Jadi, ruqyah tidak akan menghilangkan/mengurangi ketawakalan kita kepada Allah SWT karena ruqyah hanyalah suatu sebab dari pada kesembuhan suatu penyakit (khususnya yang disebabkan karena sihir).
KESIMPULAN
Dari pemaparan dan keterangan yang telah saya kemukakan tersebut, maka dapat kita ambil suatu kesimpulan bahwa :
  1. Ruqyah merupakan pengobatan secara islam dan telah dituntunkan atau dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW didalam Sunnahnya, jadi hukumnya adalah “Mubah (Boleh)”.
  2. Kebolehan dari ruqyah, sesuai dengan kesepakatan para ulama’, dengan syarat :
    • Dengan menggunakan Firman Allah SWT, atau asma dan sifat-Nya atau Sabda Rasulullah SAW;
    • Diucapkan dengan bahasa arab atau dengan bahasa lain yang dapat difahami maknanya;
    • Tidak ada unsur kesyirikan karena sekali lagi saya tegaskan bahwa hanya Allah yang mampu menyembuhkan segala macam penyakit dan ruqyah adalah hanya salah satu dari sarana/sebab saja.
  3. Ruqyah tidak mengurangi tawakal karena ruqyah adalah salah satu bentuk usaha untuk mencari kesembuhan dari suatu penyakit (khususnya penyakit karena sihir) dan selebihnya Allah-lah yang akan menyembuhkannya.
  4. Pengkhususan pembacaan ayat-ayat khusus dalam ruqyah adalah boleh, karena itu telah dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW dalam sunnahnya.
Demikianlah suatu risalah kecil yang dapat saya suguhkan kepada pembaca dengan harapan semoga bermanfaat bagi kita semuanya. Amiin yaa Rabbal ‘alamin.